Filosofi Cicak

Barusan ada cicak yang hampiiir aja jatuh di pundak gw. Lucunya, abis jatoh ntu si cicak buru-buru naik lagi lewat pintu yang ga jauh dari tempat dia jatoh. Pas naik ntu, gw liat buntutnya udah kaga ada. Sebagai orang yang punya sisi psikopat, gw langsung mikir: kasian tu cicak. Udah cicak, cacat pula. Ckckckck..

Tapi setelah gw piker-pikir lagi, tu cicak kan udah biasa tuh ya nangkring di plafon? Bisa jatoh juga dia? Jarang-jarang gw liat cicak jatoh. Pasti dia ketiduran deh, sampe ga konsen nempel di plafon. *apa sih*

Ok, I’m serious now. Seperti yang gw bilang barusan, cicak aja bisa jatoh. Padahal dia udah ngabisin sebagian besar dari hidupnya buat nemplok di dinding atopun plafon. Nah, kalo dianalagikan dengan manusia yang ‘jatuh’ dari sesuatu yang menjadi skill utama dalam hidupnya, jadi suatu hal yang wajar kan? Sama aja kayak peribahasa ‘sepandai-pandainya tupai melompat, pasti akan jatuh juga.’ Well, in this case ‘sepandai-pandainya cicak nempel di plafon, pasti akan jatuh juga.’ Dan peribahasa yang mengikuti di belakangnya adalah ‘sedia payung sebelum cicak jatuh di pundak’. Oke, ngelantur lagi.

Lanjuut ke keadaan si cicak setelah jatoh. Apa yang dilakukan? Dia langsung buru-buru naik ke plafon lagi, padahal buntutnya udah kaga ada, yang gw yakin pasti akan membuat signifikansi sama skill nempel di plafon ntu. Coba direnungin deh. Cicak, yang notabene diinjek sama manusia aja udah mati alias makhluk lemah ntu, semangatnya tinggi banget untuk bertahan di plafon ntu. Who knows, mungkin aja plafon ntu tempat favorit dia buat nemplok, jadi dia berusaha keras buat tetap berada di posisi wenak ntu. Anyhow, I’m impressed by that little thing.

Trus lagi, kecacatannya ntu. Kadang manusia ga puas dengan apa yang udah dia punya. Idung pesek, dagu kurang maju dan ga belah, pantat yang kegedean, perut yang kegendutan, daaan sederetan ‘cacat’ yang dilihat manusia dari dirinya sendiri. Kenapa manusia selalu melihat kekurangannya? Why not try to look at the bright side, and see that you have so much more than mere weaknesses… Coba sekarang manusia yang memiliki tubuh sempurna dan ga kekurangan suatu apapu ngaca, dan di sebelahnya ada orang yang ga punya kaki dan tangan, buta, tuli, bisu, miskin pula. Apa masih mau complain dengan ‘cacat’nya ntu?

Gw deskripsikan si cicak tadi ga punya buntut. Oke, mungkin cuma buntut, tapi gw yakin itu akan ngaruh banget sama nempelnya di plafon. Tapi toh dia tetep bersemangat buat kembali ke plafon ntu? Mungkin itu animal instinct, tapi kadang manusia terlalu terpusat sama human instinctnya sampe lupa sama hal-hal simple tapi penting yang dipunya sama si binatang.

Oh well.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: