Kenangan di DBL…

Wah, senangnya, DBL tahun ini dimulai lagi :D. Walaupun kemaren gw gak sempet liat pertandingan perdananya, di opening nanti gw pasti dateng! Mengenang masa-masa SMA, kejar-kejar bola pas gw masih ikut jadi pemain, kejar-kejar berita ampe malem pas gw jadi jurnalis… Seru banget dah 😀 Yah, walaupun tahun ini target gw buat jadi kru DetEksi ga kesampean, gw tetep akan sering-sering nonton 🙂

DBL udah jadi bagian hidup gw. Udah jadi tempat di mana gw menghabiskan masa SMA gw bareng temen-temen gw. Gak akan mudah bagi gw buat menerima kenyataan bahwa gw ga akan bisa ikut even DetEksi lagi.. Mungkin itu juga yang bikin gw nangis pas Prom Night.. Masa SMA gw berakhir…

Sebenernya pas gw ngambil keputusan untuk ngga ikut ambil bagian jadi anggota tim basket lagi, gw tau saat ini akan berakhir. Sempet gw sesali banget, gw ga bisa lari-lari ngejar bola, ngeblock lawan-lawan, ato defense sampe emosi gw naek ke ubun-ubun.

Pas gw jadi jurnalis dan harus nonton pertandinganan, kadang gw harus memendam rasa iri gw ke mereka yang masih bisa tanding. Sedangkan gw? Udah dikasih kesempatan sama Tuhan, malah menyia-nyiakan begitu aja. Padahal Karin uda bilang, “Kamu gak nyesel?” berkali-kali ke gw. Gwnya aja yang keras kepala, sok dewasa. Gw cuma bisa menyesali kebodohan gw saat itu.

Kalo gw liat pertandingan yang berat sebelah,  gw inget sama pertandingan StAg lawan YPPI 1. Kita semua udah yakin banget kalah. Bukannya pesimis, tapi memang kenyataan kalo ‘kelasnya’ udah beda. DBL tahun itu jadi DBL pertama buat tim putri StAg yang baru. Sedangkan lawannya pemain-pemain yang udah aktif di klub basket Sahabat dari SMP. Bahkan ada yang udah dari SD. Pelatih gw cuma bilang, main lepas aja. Jangan pikirin apa-apa. Jadiin ini latihan buat persiapan DBL tahun depan.

Hasilnya? Sudah bisa ditebak. StAg kalah jauh. Dengan margin yang sampe 40 angka lebih, gak ada kesedihan sama sekali di mata setiap pemain StAg. Bahkan, pas ketemu di ruang ganti, kita senyum sumringah ke semua pemain lawan, dan minta mereka buat menang di Final nanti. Dan memang mereka menang, 2 tahun berturut-turut.

Oke.  Kalah sampe segitu banyaknya, tapi kenapa masih bisa senyum-senyum? Mungkin kalo gak di posisi gw sama temen-temen gw, akan susah buat nerima alasan ini. Karena 8 angka yang dicetak sama StAg pada saat itu bener-bener butuh perjuangan mati-matian. Dengan materi yang pas-pasan dan pengalaman bertanding yang nol (alias gak pernah ikut pertandingan sebelumnya) StAg jadi tim yang paling banyak nyuri skor dari YPPI 1 di babak playoff. Yang lain cuma 4, bahkan ada yang ga bisa nyuri skor sama sekali.

Di pertandingan ini gw nyuri 2 angka juga 😀 dan yang gak bisa gw lupain, tuh gw nyurinya pake lay-up yang dijaga ama 2 pemain YPPI. Padahal pas itu yang ada di pikiran gw cuma satu, curi skor sebanyak-banyaknya! Dan ternyata? Masuk! Gw puas banget, sampe tereak! Temen-temen yang lain, mungkin juga ikutan semangat, berhasil masukin bola lagi. Wah, bener-bener kekalahan yang memuaskan!

Tapi entah kenapa, pas gw ditawarin buat ikut basket lagi, gw gak inget akan kenangan itu. Kenangan akan kekalahan yang menyenangkan itu. Gw ngga memikirkan bahagianya gw main basket, betapa puasnya kalo udah bisa nambahin angka buat tim gw. Akhirnya, gw cuma bisa menyesali kebodohan gw itu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: